Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Indeks Berita

Sejarah Singkat Hamas

| Editor: Margo Utomo | 01 December 2024 | Last Updated 2024-03-23T12:18:35Z


A Short History of Hamas - YouTube
https://www.youtube.com/watch?v=E3qEl9TR4xU

Salinan:
(00:02) Dalam catatan sejarah hadits Sahih Muslim, ada satu pepatah yang selaras dengan gerakan perlawanan Islam dan mendapat tempatnya dalam piagam Hamas. Hamas, yang secara resmi dikenal sebagai Gerakan Perlawanan Islam, adalah organisasi Islam Sunni dengan peran ganda politik dan militer. Kelompok ini saat ini menjalankan pemerintahan atas Jalur Gaza di wilayah Palestina.

(01:08) Permulaannya dapat ditelusuri kembali ke hari-hari awal Intifada Palestina pertama, suatu periode yang ditandai dengan serangkaian protes dan pemberontakan dengan kekerasan yang diprakarsai oleh warga Palestina sebagai tanggapan terhadap pendudukan militer Israel di Tepi Barat dan Gaza. Mengupas. Pemicu Intifadhah pertama adalah peristiwa yang terjadi pada tanggal 9 Desember 1987 di kamp pengungsi Jabalia.

(01:33) Sebuah truk Pasukan Pertahanan Israel terlibat dalam tabrakan dengan mobil sipil, yang mengakibatkan kematian empat pekerja Palestina, tiga di antaranya berasal dari kamp pengungsi Jabalia. Warga Palestina menuduh bahwa kecelakaan ini merupakan pembalasan yang disengaja atas pembunuhan sebelumnya terhadap seorang Israel di Gaza. Israel, di sisi lain, dengan keras membantah adanya kesengajaan atau koordinasi di balik kecelakaan itu.

(01:58) Respons Palestina terhadap insiden ini ditandai dengan gelombang protes, pembangkangan sipil, dan kekerasan sporadis. Pemandangan tersebut ditandai dengan grafiti, barikade, dan banyaknya pelemparan batu serta bom molotov yang diarahkan ke IDF dan instalasinya di Tepi Barat dan Jalur Gaza.

(02:19) Konfrontasi ini kontras dengan upaya sipil, termasuk pemogokan umum, boikot terhadap institusi pemerintahan sipil Israel di Jalur Gaza dan Tepi Barat, dan boikot ekonomi yang mencakup penolakan untuk bekerja di permukiman Israel. Tidak membeli produk Israel, tidak membayar pajak, dan memboikot kendaraan Palestina dengan lisensi Israel.

(02:41) Menanggapi kerusuhan ini, Israel mengerahkan kekuatan besar yang terdiri dari sekitar 80.000 tentara, sementara tindakan balasannya, yang pada awalnya mencakup penggunaan peluru tajam, menuai kritik karena dianggap tidak proporsional. Di tengah masa penuh gejolak ini, tiga tokoh berpengaruh, antara lain Abdel Aziz al-Rantisi, Syekh Ahmad Yassin, dan Salah Shehadeh, mendesak masyarakat untuk bangkit melawan pasukan Israel, terutama setelah ibadah di masjid.

(03:11) Setelah protes terhadap Israel. Hamas didirikan oleh al-Rantisi dan Yassin dan berakar pada Amheds Mujama al-Islamiya, sebuah badan amal keagamaan yang berafiliasi dengan Ikhwanul Muslimin yang berbasis di Mesir, yang didirikan di Gaza pada tahun 1973. Sebelum intifada pertama, pemerintah Israel terlihat mendukung pada karya Syekh Yassin dan kelompok Islamnya, Mujama al-Islamiya.

(03:36) Israel mengakui kelompok tersebut sebagai sebuah badan amal dan pada tahun 1979 sebagai sebuah asosiasi, sekaligus mendukung pendirian Universitas Islam Gaza, yang kemudian menjadi sarang militansi. Israel mungkin ingin mengembangkan kekuatan tandingan terhadap Partai Fatah yang saat itu merupakan musuhnya, Yasser Arafat, dan Organisasi Pembebasan Palestina, atau PLO.

(04:01) Apapun motifnya, Hamas akan segera menyerang Israel. Ahmed Yassin lahir di al-Jura, sebuah desa kecil dekat kota Ashkelon dalam mandat Inggris atas Palestina. Terpaksa mengungsi bersama keluarganya, mereka menetap di kamp al-Shati setelah desa mereka menjadi sasaran pembersihan etnis oleh Pasukan Pertahanan Israel selama Perang Arab-Israel tahun 1948.

(04:29) Salah satu pendiri Hamas lainnya, Abdel Aziz al-Rantisi, lahir di Yibna dekat Jaffa pada tahun 1947, dan keluarganya terpaksa mengungsi ke Jalur Gaza selama Perang Arab-Israel tahun 1948. Pada tahun 1956, pada usia sembilan tahun, tentara Israel membunuh pamannya di Khan Younis. Rantisi melanjutkan studinya di bidang kedokteran anak dan genetika di Universitas Alexandria Mesir, dan lulus dengan nilai terbaik di kelasnya.

(04:57) Ia menjadi dokter bersertifikat dan selama berada di Mesir, menjadi anggota setia Ikhwanul Muslimin. Pada tahun 1976, ia kembali ke Gaza untuk mengajar parasitologi dan genetika di Universitas Islam. Serangan awal Hamas terhadap Israel terjadi pada musim semi tahun 1989, ketika organisasi tersebut menculik dan membunuh dua tentara Israel, Avi Sasportas dan Ilan Saadon.

(05:29) Selama periode ini, tokoh-tokoh seperti Shehade dan Sinwar dipenjarakan di fasilitas Israel. Hamas kemudian mendirikan entitas baru yang disebut Unit 101, dipimpin oleh Mahmoud al-Mabhouh, dengan misi eksplisit untuk menculik tentara, penemuan mayat Sasportas memicu tanggapan intens Israel yang ditandai dengan penangkapan sejumlah pemimpin dan aktivis Hamas, termasuk Yassin, yang dijatuhi hukuman penjara seumur hidup.

(05:58) Ini menandai pelarangan Hamas. Penahanan massal, bersamaan dengan gelombang penangkapan berikutnya pada tahun 1990, secara efektif membubarkan organisasi tersebut untuk beradaptasi dan menghindari deteksi. Hamas mendesentralisasikan struktur komandonya, sehingga operasinya lebih tersebar. Tindakan ini dilakukan sebagai tanggapan atas kemarahan yang terjadi setelah pembantaian Al-Aqsa pada bulan Oktober 1990, di mana pasukan keamanan Israel menggunakan peluru tajam terhadap warga Palestina di kompleks Al-Aqsa, menewaskan 17 warga Palestina ketika mereka mencoba mencegah orang-orang Yahudi melakukan tindakan mereka.

(06:32) Ekstremis Ortodoks yang memasang batu fondasi Bait Suci Ketiga di Bukit Bait Suci. Dalam bayang-bayang apa yang kemudian dikenal sebagai Black Monday, Hamas menyatakan setiap tentara Israel sebagai target yang sah dan menyerukan “Jihad melawan musuh Zionis di mana pun, di semua lini dan segala cara”. Akibatnya, Hamas merestrukturisasi dirinya, menggabungkan unit al-Majd dan al-Mujahidun al-Filastiniun untuk membentuk sayap militer yang dikenal sebagai Brigade Izz ad-Din al-Qassam.

(07:01) Sayap militer ini dipimpin oleh Yahya Ayyash. Nama "Izz ad-Din al-Qassam" merupakan penghormatan kepada pemimpin nasionalis Palestina, Syekh Izz ad-Din al-Qassam, yang berperang melawan Inggris dan kematiannya pada tahun 1935 memainkan peran penting dalam memicu pemberontakan Arab tahun 1936-1939. di Palestina. Yahya Ayyash, lulusan teknik dari Universitas Birzeit dikenal karena keahliannya dalam pembuatan bom, yang secara signifikan meningkatkan kemampuan ofensif Hamas.

(07:34) Kemahiran ini membuatnya mendapat julukan "al-Muhandis" atau "Sang Insinyur". Dia memainkan peran penting dalam penerapan bom bunuh diri oleh Hamas, dengan alasan Sampai pembunuhannya pada tahun 1996, hampir semua bom yang digunakan dalam misi bunuh diri dibuat. Pada bulan Desember 1992, Israel menanggapi pembunuhan seorang petugas polisi perbatasan dengan mendeportasi 415 anggota Hamas dan Jihad Islam ke Lebanon selatan, yang saat itu berada di bawah pendudukan Israel.

(08:17) Di Lebanon, Hamas menjalin hubungan dengan Hizbullah dan penduduk kamp pengungsi Palestina, mempelajari cara membuat bom bunuh diri dan mobil. Deportasi Israel disertai dengan jam malam selama dua minggu yang diberlakukan di Jalur Gaza, yang mengakibatkan kerugian ekonomi harian sekitar $1.810.000. Orang-orang yang dideportasi diizinkan kembali sembilan bulan kemudian.

(08:43) Tindakan Israel ini memicu kecaman internasional, dan Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa mengeluarkan resolusi dengan suara bulat yang mengutuk deportasi tersebut. Sebagai tanggapan, Hamas memerintahkan dua bom mobil. Hamas melakukan bom bunuh diri pertamanya di Mahola Junction di Tepi Barat pada bulan April 1993. Serangan tersebut melibatkan sebuah mobil yang diparkir di antara dua bus yang membawa tentara.

(09:08) Selain pelaku bom bunuh diri, ledakan tersebut mengakibatkan kematian seorang warga Palestina. Perangkat tersebut memiliki cacat desain, namun Hamas segera meningkatkan teknik pembuatan bomnya, sehingga menciptakan bahan peledak yang semakin mematikan. Tingkat kekerasan seperti ini tidak biasa terjadi pada tahun-tahun awal Intifada. Kekerasan awal yang dilakukan Hamas terutama ditujukan kepada warga Palestina, khususnya mereka yang dianggap sebagai kolaborator Israel.

(09:32) Tindakan Hamas selama Intifada pertama berperan dalam memperluas popularitasnya. Namun, pada tahun 1989, kurang dari 3% warga Palestina di Gaza mendukung Hamas, dan Fatah tetap menjadi faksi politik yang dominan. Selama empat tahun berikutnya, popularitas Hamas meningkat menjadi 13%. Pada bulan Februari 1994, saat Ramadhan, Barak Goldstein, seorang pemukim Yahudi berpakaian militer melakukan tindakan keji dengan membantai 29 Muslim yang sedang shalat di masjid Ibrahimi di Hebron, yang terletak di Tepi Barat.

(10:12) Setelah pembantaian tersebut, 19 warga Palestina lainnya kehilangan nyawa dalam bentrokan dengan pasukan Israel. Sementara Perdana Menteri Israel Yitzhak Rabin mengutuk pembantaian tersebut. Dia menahan diri untuk tidak menarik komunitas pemukim karena takut akan konfrontasi dengan para pemukim. Menanggapi pembantaian tersebut, Hamas bersumpah akan membalas dendam atas nyawa yang hilang.

(10:33) Hamas menyatakan bahwa jika Israel gagal membedakan antara pejuang dan warga sipil, mereka akan terpaksa memperlakukan komunitas Zionis dengan cara yang sama. Setelah penembakan tersebut, protes dan kerusuhan Palestina segera meletus. Selama minggu berikutnya, Pasukan Pertahanan Israel bertanggung jawab atas kematian 25 warga Palestina.

(10:55) Sementara lima warga Israel juga kehilangan nyawa. Pemerintah Israel memberlakukan jam malam selama dua minggu terhadap 120.000 warga Palestina di Hebron, sehingga membatasi pergerakan mereka. Meskipun 400 pemukim Yahudi di wilayah tersebut tidak mempunyai pemaksaan seperti itu. Perdana Menteri Israel Yitzhak Rabin menghubungi pemimpin Organisasi Pembebasan Palestina Yasser Arafat dan menyebut serangan itu sebagai tindakan kriminal pembunuhan yang menjijikkan.

(11:24) Dalam pidatonya di Knesset. Rabin tidak hanya mengutuk Baruch Goldstein dan peninggalannya, namun Rabin juga menyatakan para pemukim yang melakukan pembunuhan sebagai orang buangan, asing bagi Israel dan Yudaisme. Menanggapi insiden tersebut, pemerintah Israel memulai tindakan seperti penangkapan pengikut Meir Kahane, membatasi masuknya pemukim tertentu ke kota-kota Arab, dan menuntut agar para pemukim tersebut menyerahkan senapan yang dikeluarkan tentara mereka.

(12:24) Namun, mereka menolak tuntutan PLO untuk perlucutan senjata para pemukim dan pembentukan kekuatan internasional untuk melindungi warga Palestina. Pembantaian di Hebron berdampak besar pada sifat militansi Hamas. Selama tujuh tahun awal, Hamas terutama menargetkan sasaran militer yang dianggap sah, seperti tentara Israel dan instalasi militer.

(12:45) Namun, setelah pembantaian di Hebron, Hamas mengabaikan perbedaan antara sasaran militer dan sipil. Sheikh Ahmed Haj Ali, pemimpin Ikhwanul Muslimin di Tepi Barat, berpendapat bahwa... Pembantaian di masjid melepaskan mereka dari segala tabu tentang kekerasan tanpa pandang bulu dan memperkenalkan dimensi 'ukuran demi ukuran' berdasarkan kutipan dari Alquran .

(13:30) Pada tanggal 6 April 1994, sebuah bom bunuh diri terjadi di halte bus yang ramai di Afula, menewaskan 8 warga Israel dan melukai 34 lainnya. Seminggu kemudian, seorang warga Palestina meledakkan dirinya di sebuah bus di Hadera, merenggut nyawa 5 warga Israel dan melukai 30 lainnya. Hamas mengaku bertanggung jawab atas kedua serangan tersebut. Pengeboman lain terhadap sebuah bus di pusat kota Tel Aviv pada bulan Oktober mengakibatkan hilangnya 22 nyawa dan 45 orang luka-luka.

(14:01) Kemudian, pada akhir Desember 1995, Hamas berjanji kepada Otoritas Palestina untuk menghentikan operasi militer. Namun, komitmen ini tidak bertahan lama ketika Badan Keamanan Israel membunuh Yahya Ayyash, pemimpin Brigade al-Qassam yang berusia 29 tahun, pada tanggal 5 Januari 1996. Kerumunan besar, hampir 100.000 warga Gaza berpartisipasi dalam pemakaman Ayyash.

(14:26) Sebagai pembalasan atas pembunuhannya, Hamas melanjutkan kampanye bom bunuh diri, yang relatif tidak aktif selama sebagian besar tahun 1995. Pada bulan September 1997, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu memerintahkan pembunuhan pemimpin Hamas Khaled Mashal, yang tinggal di sana. di Yordania. Dua agen Mossad memasuki Yordania menggunakan paspor Kanada palsu dan menyemprot Mashal dengan agen saraf di sebuah jalan di Amman.

(14:54) Namun, mereka ditangkap dan Raja Hussein mengancam akan mengadili agen-agen tersebut kecuali Israel memberikan obat penawar untuk Mashal dan membebaskan Syekh Ahmed Yassin. Israel memenuhi permintaan tersebut, dan penawarnya menyelamatkan nyawa Khaled Marshal. Yassin dikembalikan ke Gaza, di mana ia menerima sambutan pahlawan dengan spanduk yang memuji dia sebagai “syekh Intifada”.

(15:21) Pembebasan Yassin untuk sementara meningkatkan popularitas Hamas, dan dalam konferensi pers, ia menyatakan, Meskipun masyarakat Palestina terbiasa dengan gagasan bahwa generasi muda mereka bersedia mengorbankan nyawa mereka demi perjuangan, konsep bom bunuh diri adalah konsep baru dan tidak relevan. tidak banyak mendukung pembangunan.

(15:55) Sebuah jajak pendapat yang dilakukan pada tahun 1996 setelah gelombang bom bunuh diri yang dilakukan Hamas sebagai pembalasan atas pembunuhan Ayyash oleh Israel, menunjukkan bahwa mayoritas, sekitar 70%, menentang taktik tersebut, dan 59% menyerukan agar Arafat mengambil tindakan untuk mencegahnya. serangan lebih lanjut. Intifada kedua pada bulan September 2000 dimulai dengan kekerasan dengan demonstrasi massal dan taktik kontra-pemberontakan Israel yang mematikan.

(16:23) Pada bulan Juli tahun berikutnya, setelah hampir satu tahun konflik sengit, jajak pendapat menunjukkan bahwa 86% warga Palestina mendukung kekerasan terhadap Israel dan dukungan terhadap Hamas meningkat menjadi 17%. Kerusuhan tersebut muncul akibat kegagalan KTT Camp David tahun 2000, yang diperkirakan akan mencapai kesepakatan akhir mengenai proses perdamaian Israel-Palestina pada bulan Juli 2000.

(16:48) Pada bulan September 2000, Ariel Sharon, pemimpin oposisi Israel, melakukan kunjungan provokatif ke kompleks Al-Aqsa di Temple Mount di Yerusalem. Kunjungan ini memicu protes dan kerusuhan, dan polisi Israel membalasnya dengan peluru karet dan gas air mata. Pada masa konflik yang penuh gejolak, banyak korban jiwa baik yang berasal dari warga sipil maupun kombatan.

(17:10) Pasukan Israel menggunakan tembakan, pembunuhan yang ditargetkan, serta serangan tank dan udara, sementara orang-orang Palestina menggunakan taktik mulai dari bom bunuh diri dan tembakan hingga pelemparan batu dan serangan roket. Kekerasan tersebut diperkirakan telah menewaskan 3000 warga Palestina, 1000 warga Israel, dan 64 warga negara asing.

(17:32) Di antara banyak kelompok militan yang terlibat dalam serangan gaya militer dan bom bunuh diri terhadap sasaran sipil dan militer Israel selama periode ini, Brigade al-Qassam adalah yang paling menonjol. Selama tahun-tahun berikutnya konflik tersebut merenggut nyawa hampir 5.000 warga Palestina dan lebih dari 1.100 warga Israel. Meskipun serangan Palestina terhadap warga Israel sangat banyak, bentuk kekerasan yang paling dahsyat terjadi dalam bentuk serangan bunuh diri dalam lima tahun pertama intifada, lebih dari separuh korban di Israel adalah korban bom bunuh diri, dan Hamas bertanggung jawab.

(18:06) untuk sekitar 40% dari 135 serangan selama periode ini. Pada tanggal 8 Juni 2003, Abdel Aziz al-Rantisi mengarahkan serangan pimpinan Hamas di pos pemeriksaan Erez di Jalur Gaza, menewaskan empat tentara Israel. Dua hari kemudian, Rantisi selamat dari serangan helikopter Israel terhadap mobilnya, yang merenggut nyawa salah satu pengawalnya, seorang warga sipil, dan menyebabkan sedikitnya 25 lainnya terluka.

(18:34) Yassin adalah seorang kritikus vokal terhadap hasil KTT Aqaba tahun 2003. Meskipun kelompoknya awalnya menyatakan gencatan senjata sementara dengan Israel, namun gagal secara dramatis pada tanggal 11 Juni 2003, ketika bom bunuh diri Hamas di Yerusalem merenggut nyawa 17 orang dan melukai lebih dari 100 orang. Pasukan Israel membalas dengan membunuh dua anggota senior Hamas dan empat lainnya.

(18:57) Pada tanggal 6 September 2003, F-16 Angkatan Udara Israel meluncurkan beberapa rudal ke sebuah gedung di Kota Gaza dengan Yassin di dalamnya. Dia secara ajaib selamat dari serangan itu dan para pejabat Israel kemudian mengkonfirmasi bahwa dialah yang menjadi sasarannya. Menanggapi media, Yassin menyatakan bahwa Pada tanggal 22 Maret 2004, Ahmed Yassin, pada usia 67 tahun, dibunuh di Kota Gaza.

(19:39) Saat kembali dari salat subuh dengan helikopter tempur Israel, pengawalnya juga tewas seketika, bersama sembilan orang yang berada di dekatnya. Hamas menuduh Perdana Menteri Israel Ariel Sharon “membuka gerbang neraka”. Tak lama setelah serangan itu, Abdel Aziz al-Rantisi mengambil alih kepemimpinan gerakan di Jalur Gaza.

(20:03) Ada peningkatan ketidakpuasan di kalangan penduduk Palestina selama proses perdamaian Oslo. Kenyataan di lapangan tidak sejalan dengan harapan yang tercipta dari perjanjian damai. Hamas akan memanfaatkan ketidakpuasan yang meningkat ini dalam pemilihan legislatif Otoritas Palestina tahun 2006. Kemenangan telak dengan perolehan 76 kursi, belum termasuk tambahan empat kursi, diraih oleh kandidat independen yang mendukung Hamas.

(20:31) Sebaliknya, Fatah hanya berhasil memperoleh 43 kursi. Para pengamat internasional yang bertugas mengevaluasi proses pemilu menganggapnya kompetitif dan benar-benar demokratis. Mesir, Arab Saudi, Qatar dan Uni Emirat Arab mendesak Amerika Serikat untuk mempertimbangkan keterlibatan dengan Hamas dan berpendapat bahwa tidak bijaksana untuk menghukum warga Palestina atas pilihan demokrasi mereka, sebuah pandangan yang didukung oleh Liga Arab sebulan kemudian.

(20:59) Setelah memenangkan pemilu, Hamas mengambil alih kendali administratif Gaza dan melakukan perubahan besar. Negara ini mewarisi wilayah yang terperosok dalam kekacauan dan pelanggaran hukum, terutama karena sanksi ekonomi yang diberlakukan oleh Israel. Perserikatan Bangsa-Bangsa, Amerika Serikat, Uni Eropa dan Rusia, yang telah menghabiskan banyak sumber daya administratif Otoritas Palestina.

(21:24) Banyak geng mafia dan sel teror yang terinspirasi oleh Al Qaeda telah berkembang biak. Hamas mengambil langkah-langkah signifikan untuk merestrukturisasi polisi dan pasukan keamanan, menindak kejahatan dan geng, memastikan bahwa tidak ada kelompok yang secara terbuka membawa senjata atau melakukan kejahatan tanpa mendapat hukuman. Masyarakat mulai membayar pajak dan tagihan listrik, sementara pihak berwenang melakukan tugas-tugas seperti pengumpulan sampah dan penahanan penjahat.

(21:53) Kemudian pada awal Februari 2006, tak lama setelah memenangkan pemilu, Hamas memberikan perdamaian kepada Israel dengan menawarkan gencatan senjata sepuluh tahun. Mereka mengusulkan hal ini sebagai imbalan atas penarikan total Israel dari wilayah pendudukan Palestina, termasuk Tepi Barat, Jalur Gaza, dan Yerusalem Timur. Hamas juga mengupayakan pengakuan atas hak-hak Palestina, seperti hak untuk kembali.

(22:19) Namun, gencatan senjata ini tidak berarti penghentian permanen operasi bersenjata terhadap Israel, juga tidak mencegah kelompok Palestina lainnya untuk melakukan operasi serupa. Amerika Serikat, Rusia, Uni Eropa dan PBB menetapkan syarat-syarat untuk melanjutkan bantuan kepada Otoritas Palestina, termasuk penolakan terhadap kekerasan, mengakui Israel dan menerima perjanjian Israel-Palestina sebelumnya.

(22:44) Hamas menolak memenuhi tuntutan tersebut. Akibatnya, seluruh bantuan internasional ke wilayah Palestina dibekukan. Namun bukan hanya tekanan internasional yang membebani kepemimpinan baru. Ketegangan meningkat antara Fatah dan militan Hamas karena komandan Fatah menolak mematuhi perintah pemerintah.

(23:03) Otoritas Palestina memulai kampanye demonstrasi, pembunuhan dan penculikan terhadap Hamas. Bisa ditebak, Hamas merespons dengan cara yang sama. Intelijen Israel dilaporkan memperingatkan Mahmoud Abbas bahwa Hamas berencana membunuhnya di kantornya di Gaza, memandangnya sebagai penghalang bagi kendali penuh mereka atas Otoritas Palestina.

(23:25) Pemimpin Hamas Mohammed Nazzal menuduh Abbas terlibat dalam mengepung dan mengisolasi pemerintah pimpinan Hamas. Situasi masih bergejolak, baik Fatah maupun Hamas bersaing memperebutkan kekuasaan dan kendali. Pada tanggal 9 Juni 2006, selama operasi artileri Israel, terjadi ledakan di pantai Gaza yang ramai yang menyebabkan hilangnya delapan nyawa warga sipil Palestina.

(23:49) Meskipun secara luas diasumsikan bahwa penembakan Israel bertanggung jawab atas jatuhnya korban jiwa, pejabat pemerintah Israel membantah klaim ini. Situasi meningkat ketika pada tanggal 10 Juni, Hamas secara resmi menarik diri dari gencatan senjata selama 16 bulan dan mengaku bertanggung jawab atas serangan roket Qassam yang diluncurkan dari Gaza ke Israel.

(24:09) Ketegangan terus meningkat ketika pada tanggal 25 Juni dua tentara Israel terbunuh dan seorang lagi Gilad Shalit ditangkap dalam serangan yang dilakukan oleh Brigade Izz ad-Din al-Qassam, Komite Perlawanan Populer dan Tentara Islam. Sebagai tanggapan, militer Israel memulai Operasi Hujan Musim Panas, tiga hari kemudian, dengan tujuan untuk menjamin pembebasan Shalit.

(24:31) Operasi ini menyebabkan penangkapan 64 pejabat Hamas, termasuk delapan menteri kabinet Otoritas Palestina dan sekitar 20 anggota Dewan Legislatif Palestina. Penangkapan-penangkapan ini dan peristiwa-peristiwa lainnya secara efektif melumpuhkan badan legislatif yang didominasi Hamas selama sebagian besar masa jabatannya. Gilad Shalit tetap ditahan hingga tahun 2011, ketika dia akhirnya dibebaskan dengan imbalan 1.027 tahanan Palestina.

(25:00) Pada bulan Februari 2007, negosiasi yang disponsori Saudi menghasilkan penandatanganan perjanjian Hamas dan Fatah Mekah, yang bertujuan untuk membentuk pemerintahan persatuan. Perjanjian tersebut ditandatangani oleh Mahmoud Abbas atas nama Fatah dan Khaled Mashal atas nama Hamas. Pada bulan Maret, Dewan Legislatif Palestina telah membentuk pemerintahan persatuan nasional, dengan 83 perwakilan memberikan suara mendukung dan hanya tiga yang menentang.

(25:26) Sayangnya, pada bulan Juni tahun yang sama, pertempuran baru kembali terjadi antara Hamas dan Fatah. Pada periode tersebut, Mayjen Yadlin menekankan manfaat bagi kepentingan Israel jika terjadi penarikan Fatah dari Gaza. Ketika Hamas terus mendapatkan pengaruh. 'Pertempuran Gaza' tanggal 27 Juni berikutnya menyaksikan Hamas menguasai wilayah tersebut, secara efektif menggulingkan pejabat Fatah dan menyebabkan Presiden Mahmoud Abbas membubarkan pemerintah Otoritas Palestina yang dipimpin Hamas.


(25:57) Sebagai tanggapan, Abbas juga melarang milisi Hamas. Pertempuran sengit antara Hamas dan Fatah mengakibatkan hilangnya sedikitnya 600 warga Palestina dan banyak yang menjadi cacat dan disiksa di kedua sisi. Pada tanggal 17 Juni 2008, mediator Mesir mengumumkan bahwa gencatan senjata informal telah disepakati antara Hamas dan Israel.

(26:23) Dalam gencatan senjata ini, Hamas berkomitmen untuk menghentikan serangan roket terhadap Israel, sementara Israel setuju untuk mengizinkan pengiriman komersial terbatas melintasi perbatasannya dengan Gaza. Perjanjian ini tetap berlaku kecuali ada kegagalan dalam perjanjian perdamaian tentatif. Hamas juga mengisyaratkan akan membahas pembebasan Gilad Shalit.

(26:42) Bahkan sebelum gencatan senjata disepakati, beberapa pihak di pihak Israel tidak optimis mengenai hal tersebut, dan Kepala Badan Keamanan Israel Yuval Diskin menyatakan pada bulan Mei 2008 bahwa serangan darat ke Gaza tidak dapat dihindari dan akan lebih efektif dalam meredam gencatan senjata. penyelundupan senjata dan menekan Hamas untuk melepaskan kekuasaan.

(27:03) Meskipun Hamas berhati-hati dalam mempertahankan gencatan senjata, jeda tersebut secara sporadis dilanggar oleh kelompok lain, terkadang bertentangan dengan Hamas. Misalnya, pada tanggal 24 Juni, Jihad Islam meluncurkan roket ke kota Sderot di Israel. Israel menganggap serangan ini sebagai pelanggaran berat terhadap gencatan senjata informal dan menutup penyeberangan perbatasannya dengan Gaza.

(27:26) Pada tanggal 4 November 2008, pasukan Israel membunuh enam pria bersenjata Hamas dalam serangan di Jalur Gaza ketika mencoba menghentikan pembangunan terowongan. Sebagai tanggapan, Hamas melanjutkan serangan roket. Ketika gencatan senjata secara resmi berakhir pada tanggal 19 Desember, Hamas meluncurkan rentetan roket dan mortir ke Israel selama tiga hari berikutnya, meskipun tidak ada warga Israel yang terluka.


(27:49) Pada tanggal 21 Desember, Hamas mengumumkan kesiapannya untuk menghentikan serangan dan memperbarui gencatan senjata jika Israel menghentikan agresinya di Gaza dan membuka penyeberangan perbatasannya. Pada tanggal 27 dan 28 Desember, Israel melaksanakan Operasi Cast Lead melawan Hamas. Presiden Mesir Hosni Mubarak berkata, “Kami berulang kali memperingatkan Hamas bahwa menolak gencatan senjata akan mendorong Israel melakukan agresi terhadap Gaza”.

(28:14) Menurut pejabat Palestina, lebih dari 280 orang tewas dan 600 lainnya luka-luka dalam dua hari pertama serangan udara. Sebagian besar korban adalah polisi dan petugas keamanan Hamas, meskipun banyak juga warga sipil yang tewas. Menurut Israel, lokasi yang menjadi sasaran termasuk kamp pelatihan militan, fasilitas pembuatan roket, dan gudang senjata yang telah diidentifikasi sebelumnya.


(28:40) Kemudian, mereka juga menyerang pasukan roket dan mortir yang menembakkan sekitar 180 roket dan mortir ke komunitas Israel. Meskipun Israel mengirimkan ribuan pesan telepon seluler yang mendesak warga Gaza untuk meninggalkan rumah di mana senjata mungkin disimpan untuk meminimalkan korban sipil, beberapa warga mengeluh bahwa tidak ada tempat untuk pergi karena banyak lingkungan yang menerima pesan yang sama.

(29:03) Ada tuduhan bahwa bom Israel mendarat di dekat bangunan sipil seperti sekolah, dan beberapa menyatakan bahwa Israel sengaja menargetkan warga sipil Palestina. Pada 17 Januari 2009, Israel mengumumkan gencatan senjata sepihak. Sebagai tanggapan, Hamas mengumumkan gencatan senjata satu minggu pada hari berikutnya, memberikan Israel waktu untuk menarik pasukannya dari Jalur Gaza.

(29:27) Pada bulan Juli, Khaled Mashal, kepala biro politik Hamas, menyatakan kesediaan Hamas untuk bekerja sama dalam penyelesaian konflik Arab-Israel. Kerja sama tersebut mencakup pembentukan negara Palestina berdasarkan perbatasan tahun 1967, dengan syarat pengungsi Palestina diberikan hak untuk kembali ke Israel dan Yerusalem Timur diakui sebagai ibu kota negara baru.


(29:53) Pada bulan Agustus, Mashal menyatakan kesiapannya untuk terlibat dalam dialog dengan pemerintahan Obama, dan menyatakan bahwa kebijakan mereka lebih menguntungkan dibandingkan kebijakan mantan Presiden AS George W Bush. Mashal mengatakan, Pada bulan Maret 2012, Mahmoud Abbas membuat pernyataan luar biasa bahwa tidak ada perbedaan politik antara Hamas dan Fatah, setelah mencapai kesepakatan mengenai platform politik bersama dan gencatan senjata dengan Israel.

(30:40) Ketika mengomentari hubungan dengan Hamas, dalam sebuah wawancara dengan Al Jazeera, Abbas mengungkapkan, Kami sepakat bahwa masa tenang tidak hanya terjadi di Jalur Gaza tetapi juga di Tepi Barat, menambahkan bahwa kami juga menyetujuinya. perlawanan yang damai dan populer terhadap Israel, pembentukan negara Palestina di sepanjang perbatasan tahun 1967, dan bahwa perundingan perdamaian akan berlanjut jika Israel menghentikan pembangunan pemukiman dan menerima persyaratan kami.

(31:07) Dua tahun kemudian, ada kesepakatan untuk membentuk pemerintahan persatuan yang kompromistis. Karena pemilu dijadwalkan pada akhir tahun 2014. Namun, pemilu tersebut tidak terlaksana, dan setelah adanya perjanjian baru, pemilu Palestina berikutnya direncanakan pada akhir Maret 2021, namun tidak terlaksana juga. Pada tahun 2013, meskipun terdapat diplomasi tiga arah tidak langsung selama beberapa minggu antara perwakilan Hamas, Israel dan Otoritas Palestina, tidak ada kesepakatan yang tercapai.

(31:38) Pembicaraan rekonsiliasi antar-Palestina terhenti, menyebabkan serangkaian lima serangan roket terhadap Israel oleh Hamas selama kunjungan Presiden Obama ke Israel. Pada tanggal 8 Juli 2014, Israel meluncurkan Operasi Pelindung Tepi setelah penculikan dan pembunuhan tiga remaja Israel dan untuk melawan peningkatan tembakan roket Hamas dari Gaza.

(32:02) Konflik berdarah diakhiri dengan gencatan senjata permanen setelah 7 minggu, mengakibatkan lebih dari 2.200 korban jiwa dan lebih dari 10.000 orang terluka. Antara tahun 2018 dan 2019, Hamas berpartisipasi dalam Great March of Return di sepanjang perbatasan Gaza dengan Israel, yang mengakibatkan hilangnya sedikitnya 183 nyawa warga Palestina. Ini merupakan rangkaian demonstrasi yang dilakukan setiap hari Jumat di Jalur Gaza dekat perbatasan Gaza-Israel sejak 30 Maret 2018 hingga 27 Desember 2019.

(32:39) Selama konfrontasi mematikan ini, total 223 warga Palestina dibunuh oleh pasukan Israel. Para pengunjuk rasa menyerukan hak pengungsi Palestina untuk kembali ke tanah asal mereka mengungsi, yakni di Israel. Mereka juga memprotes blokade darat, udara dan laut Israel di Jalur Gaza dan Amerika Serikat, pengakuan Yerusalem sebagai ibu kota Israel.


(33:04) Pada Mei 2021, ketegangan meningkat di Sheikh Jarrah dan kompleks masjid Al-Aqsa di Yerusalem, yang menyebabkan bentrokan baru antara Israel dan Hamas di Gaza. Setelah 11 hari pertempuran sengit, konflik tersebut mengakibatkan hilangnya sedikitnya 243 nyawa di Gaza dan 12 di Israel. Pada 7 Oktober 2023, Hamas memulai invasi ke Israel.

(33:30) Pada bulan-bulan menjelang serangan, Hamas telah menyampaikan informasi yang menyesatkan kepada intelijen Israel, yang menunjukkan kurangnya niat untuk melakukan konflik. Serangan itu dimulai pada dini hari dengan rentetan lebih dari 3000 roket yang diluncurkan dari Jalur Gaza yang dikuasai Hamas ke Israel. Pada saat yang sama, sekitar 2.500 militan Palestina menerobos penghalang Gaza-Israel.

(33:54) Entah kenapa, hanya ada sedikit perlawanan terhadap pasukan penyerang di sepanjang perbatasan yang biasanya sangat aman. Para penyerang menyerbu beberapa fasilitas militer dan polisi dengan cepat, sehingga mereka dapat mencapai jarak 14 mil dari perbatasan. Setidaknya 1.400 warga Israel kehilangan nyawa di tangan militan Hamas. 260 warga sipil dibantai dan sejumlah besar terluka.

(34:17) Pada "Supernova Sukkot Gathering", sebuah festival musik terbuka yang diadakan untuk merayakan hari raya Yahudi Sukkot di dekat Re'im kibbutz. Banyak juga yang disandera. Serangan ini menandai aksi terorisme paling signifikan di dunia sejarah negara Israel. Serangan tersebut merupakan bagian dari apa yang Hamas sebut sebagai Operasi banjir Al-Aqsa, yang mencakup pembantaian ratusan warga sipil Israel dan internasional lainnya di komunitas terdekat seperti Netiv HaAsara, Be'eri, Kfar Aza, Nir Oz, dan Holit, di hari yang sama.

(34:51) Warga sipil tak bersenjata, sandera dan tentara Israel yang ditangkap diangkut ke Jalur Gaza, termasuk wanita dan anak-anak. Israel membalasnya dengan serangan balasan sebelum secara resmi menyatakan perang terhadap Hamas sehari kemudian. Pada 13 Oktober 2023, Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant mendesak warga Palestina untuk mengevakuasi Gaza utara, termasuk Kota Gaza.

(35:15) Dia menekankan perlunya membedakan antara warga sipil dan teroris, dengan menyatakan Perang antara Hamas dan Israel terus berlanjut.

No comments:

×
KIRIM TULISAN? Disini